Jumat, Juli 19, 2024

AHY Bandingkan Pembangunan Jalan Antara Ayahnya dengan Jokowi, Siapa Juaranya?

Agus Harimurti Yudhoyono kembali membandingkan kinerja ayahnya dengan Jokowi dalam pembangunan jalan di Indonesia.

Agus sebelumnya telah mengkritik bahwa sebagian besar proyek Jokowi merupakan peninggalan proyek SBY. Namun, benarkah demikian?

Berdasarkan laporan yang disampaikan, SBY memang lebih unggul daripada Jokowi dalam hal pembangunan jalan secara keseluruhan.

Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), panjang total jalan pada era pemerintahan Jokowi hanya bertambah sepanjang 30.613 kilometer (km) atau 5,91 persen dari 517.713 km pada 2014 menjadi 548.366 km pada 2020.

Baca Juga:  Peringati HJKS Ke-730, Wali Kota Eri Cahyadi Gaungkan Surabaya Hebat di Halaman Taman Surya

Secara rinci, panjang jalan negara pada era pemerintahan Jokowi hanya bertambah 592 km dari 46.432 km menjadi 47.024 km. Namun, Jokowi berhasil memberikan penambahan sepanjang 1.317 km pada jalan provinsi menjadi 54.845 km pada 2020 dari total panjang jalan 53.528 km pada 2014, dan penambahan jalan kabupaten/kota dari 417.793 km menjadi 446.497 km atau bertambah 28.794 km.

Baca Juga:  Kisruh Koalisi Perubahan: Desakan Partai Demokrat Ditolak, Nasib Cawapres Anies Dilematis

Meskipun SBY berhasil membangun jalan lebih panjang daripada masa pemerintahan Jokowi, Jokowi lebih unggul dalam pembangunan jalan tol. Selama menjabat sebagai presiden RI selama dua periode, SBY hanya membangun jalan tol sepanjang 189,2 kilometer.

Sementara Jokowi telah membangun jalan tol sepanjang 1.762,3 kilometer sejak menjabat sebagai Presiden RI pada tahun 2014.

Namun, pembangunan tol yang masif dilakukan Jokowi tidak diimbangi dengan peningkatan kemantapan jalan.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mencatat sejak 2014 sampai dengan 2021 terjadi penurunan kondisi kemantapan jalan nasional.

Baca Juga:  Barisan Gamaken Sumenep Deklarasi Menangkan Ganjar-Mahfud di Pilpres 2024

Meskipun begitu, perbandingan kinerja SBY dan Jokowi dalam pembangunan jalan ini tetap menjadi perdebatan yang hangat.

Hal ini terlihat dari berbagai respons yang muncul di media sosial terkait pernyataan Agus Harimurti Yudhoyono. Banyak masyarakat yang berpendapat bahwa pembangunan jalan tol Jokowi lebih signifikan, namun kemantapan jalan nasional perlu menjadi perhatian serius dari pemerintah

ADVERTISEMENT
ADVERTISEMENT
Populer
ADVERTISEMENT
ADVERTISEMENT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terkait
ADVERTISEMENT